Panduan untuk Tampilan Bonsai Artistik (Presentasi Multimedia)

Panduan untuk Tampilan Bonsai Artistik (Presentasi Multimedia)

Oleh Robert S

 "Dalam bentuk seni apa pun ... Langit adalah batasnya!"

Tujuannya untuk menampilkan bonsai dengan berbagai cara untuk membuat presentasi artistik dengan lebih menyenangkan. Dalam batas tertentu, penyajian artistik dapat menyebabkan bonsai meremehkan komposisi dan hierarki visual, tetapi merupakan objek seni yang penting dalam menciptakan perspektif baru dalam nuansa artistik tanpa terganggu. Dengan kata lain, bonsai tidak perlu dipandang hanya sebagai objek tunggal tetapi juga dapat memainkan peran penting seni terapan fungsional untuk menciptakan dan meningkatkan keindahan keseluruhan dimensi ke-4.

Pada akhirnya dibutuhkan perspektif pengetahuan estetika yang lebih luas untuk membuat sebuah penyajian yang bagus dan artistik dari pada sebatang pohon, karena diperlukan ketrampilan komposisi yang baik, visi konseptual, dan kemampuan memadukan berbagai unsur karakter menjadi satu kesatuan yang harmonis.

Orang cenderung menunjukkan sebanyak mungkin apa yang mereka miliki, menambahkan lebih banyak barang, mengisi ruang kosong, kemudian keseluruhan presentasi berakhir berlebihan, berantakan dan penuh sesak, bias secara konseptual dan menjadi klise. Jadi, kunci emas untuk presentasi artistik adalah pengendalian diri dari godaan untuk menaruh lebih banyak barang… Cukup sudah Cukup!
(Percayalah ... Saya mengalami kesalahan ini)

Berikut beberapa tip:

1. Presentasi kolaboratif bonsai dengan elemen atau bentuk seni lain.
Kita dapat menggunakan elemen apa pun untuk berkolaborasi dengan bonsai termasuk bentuk seni yang berbeda (lukisan, patung, seni instalasi, dll.), Atau sesuatu yang sederhana yang dapat ditemukan di sekitar kita atau di garasi; dari suku cadang yang berkarat hingga dinding yang rusak, dari cabang yang membusuk hingga ember bekas, dari tanaman beraksen hingga daun-daun yang berguguran.

2. Bisa di dalam ruangan atau di luar ruangan.
Jika pameran dilakukan di luar ruangan, setiap elemen di sekitar seperti pohon, bangunan, batu, kolam harus diperhitungkan sebagai bagian dari keseluruhan pameran atau background. Dalam kasus seperti itu, kita mungkin perlu menambahkan sesuatu ke bonsai individu untuk menciptakan kontras untuk menarik perhatian.

3. Ide konseptual.
Sebelum memulai tampilan, kita perlu memiliki ide dan konsep, kemudian menyusun rencana tampilan. Ini bisa berupa ide artistik pohon atau konsep tematik dari keseluruhan pameran. Ide-ide kreatif dapat dikembangkan melalui proses brainstorming,
kita bisa mulai dengan pohon dan menemukan elemen pelengkap, atau kita bisa mulai dari elemen yang menarik dan menemukan pohon yang cocok dengannya.

4. Spesies dan gaya.
Elemen yang berbeda mungkin cocok untuk spesies atau gaya yang berbeda, baik komposisi atau pengertian logisnya. Misalnya, patung Buddha mungkin lebih cocok untuk ficus formal besar daripada untuk juniper sastrawan. Karakter elemen, suasana sekitar juga berperan penting agar sesuai dengan karakter dan gaya pohon.

5. Bonsai yang bagus.
Desain bonsai yang baik penting untuk tampilan yang baik meskipun penyajiannya dapat menambah keindahan pada bonsai, tetapi bonsai yang buruk tidak akan berhasil untuk membuat presentasi yang artistik.

6. Elemen tampilan
Ada 7 elemen utama untuk tampilan artistik:
- Bonsai
- Wadah
- Elemen kolaboratif
- Alas dan meja
- Latar Belakang
- Elemen penghubung
- Aksentuasi

7. Komposisi - Keseimbangan Visual.
Komposisi dengan keseimbangan visual yang baik tidak hanya berlaku untuk tampilan individu tetapi juga seluruh pameran. Jika penyajian dilakukan sebagai pameran dengan banyak bonsai, maka penataan setiap bonsai harus ditata secara terintegrasi dengan pepohonan lain agar tercipta keselarasan secara keseluruhan dengan mempertimbangkan aliran, jarak, celah dengan ruang istirahat mata, ritme, komposisi, konfigurasi ruang pameran, dll. Kita juga bisa menambahkan elemen lain untuk menonjolkan nuansa pameran secara keseluruhan.

8. Ruang negatif dan kosong.
Jangan mengisi setiap ruang karena ruang negatif merupakan bagian dari elemen desain untuk menciptakan aliran, gerakan, ritme komposisi, untuk mempertegas titik fokus dan memberikan mata penonton untuk beristirahat di sela-sela alur menonton. Ruang negatif diperlukan baik pada tampilan individu atau pada pengaturan keseluruhan. Dalam tampilan artistik, kita cenderung mengisi ruang kosong dengan sesuatu yang ingin kita tunjukkan, penggunaan yang berlebihan ini akan mengurangi kontras dan mengalihkan perhatian objek utama.

9. Jangan berlebihan - Kesederhanaan!
Menunjukkan segala sesuatu tidak menunjukkan apa-apa. Kami selalu tergoda untuk menambahkan lebih banyak barang ke tampilan yang akhirnya berantakan dan terlalu ramai. Yang terburuk adalah pengulangan penggunaan elemen karakteristik yang sama pada satu tampilan. Dalam tampilan yang bagus, semakin sederhana semakin sulit, kesederhanaan itu elegan tetapi sulit dilakukan!

10. Elemen penghubung.
Salah satu bagian tersulit dalam tampilan artistik adalah menempatkan elemen yang berbeda dalam kesatuan yang harmonis. Sangat sering elemen terlihat terpisah dari bonsai dan bonsai tampaknya berdiri sendiri terputus. Sehingga kita selalu membutuhkan sesuatu untuk menghubungkan objek yang digunakan dengan bonsai tersebut terutama bila elemen yang digunakan sangat berbeda dengan karakter bonsai tersebut. Unsur penghubung biasanya adalah sesuatu yang sederhana dan tidak eye-catching tetapi memainkan peran pentingtidak boleh mengambil alih dominasi dari elemen utama dan pohon tetapi hanya sebagai agen sederhana untuk menciptakan komunikasi antara keduanya. Ketika sebuah elemen terlalu kuat atau karakternya terlalu khas, kita juga dapat menggunakan elemen penghubung untuk mematahkan dominasi dan melembutkan nada. Elemen penghubung juga bisa berperan sebagai aksentuasi.

11. Kontras.
Elemen yang mirip dengan bonsai lebih mudah digunakan, misalnya kayu apung, tanah liat, batu; tetapi menggunakan elemen dengan karakter yang sangat berbeda bisa menjadi sangat menarik seperti baja tahan karat. Dalam hal ini, kita harus terampil dan bijaksana untuk menggunakan elemen penghubung yang tepat untuk menghubungkan dua karakter yang berbeda, dan selalu ada satu yang cocok.

12. Hirarki.
Beberapa orang mungkin tidak menyukai ide penyajian multimedia karena mungkin akan bias objek utama bonsai, sama seperti yang lain mungkin menganggap tampilan konvensional membosankan. Ide kami adalah menggunakan bonsai untuk menciptakan nuansa artistik yang berbeda melalui kolaborasi dan mendekatkan bonsai secara fungsional ke kehidupan sehari-hari; Akibatnya, bonsai mungkin meremehkan titik fokus tetapi berkontribusi pada hasil yang lebih baik secara keseluruhan tanpa menurunkan kualitas artistik, namun lebih menyenangkan! Akhirnya, ini telah mengangkat bonsai ke perspektif lain sebagai seni terapan fungsional dan tidak perlu selalu berdiri sendiri. Dalam bentuk seni apa pun, ada yang disebut komposisi dan hierarki visual; ada informasi yang paling penting dan konten sekunder, tetapi harmoni yang bersatu itu terintegrasi. Kami mungkin mengizinkan suatu elemen untuk bersaing dengan bonsai ke tingkat tertentu, tetapi kami tidak mengizinkan elemen lain bersaing di antara mereka sendiri dalam kekacauan. Mereka harus menjadi pelengkap konseptual untuk membuat presentasi artistik.

13. Pikirkan Out of The Box.
Kreatif bukan berarti cuek pada prinsip estetika. Membuat presentasi bonsai yang artistik jauh lebih sulit daripada sekadar mendesain bonsai yang bagus, karena membutuhkan imajinasi yang lebih tinggi dan pemahaman yang lebih dalam tentang prinsip-prinsip estetika. Untuk mengikuti apa yang orang lain lakukan itu mudah tetapi untuk menjadi kreatif membutuhkan keberanian dan keterampilan!

14. Hindari menjadi CLICHÉ!
Beberapa ide mungkin menjadi lucu dan lucu, tetapi seharusnya tidak terlihat murahan!

Posting Komentar