Keutamaan Manfaat Surat Al-Falaq

Keutamaan Manfaat  Surat Al-Falaq


PERS.MY.ID - Keutamaan Manfaat Surah Falaq (Surat 113) Surah tersebut berisi beberapa perintah ajaran ilahi kepada Nabi, khususnya, dan kepada semua Muslim, pada umumnya, untuk berlindung kepada Allah dari setiap jenis penyakit yang timbul dari alam luar, plot gelap dan jahat dan kecemburuan di pihak. dari yang lain.

Pada saat turunnya Surah ini, ada beberapa riwayat yang dikutip di sebagian besar buku-buku tafsir yang menyatakan bahwa Nabi dipengaruhi oleh beberapa mantra sihir, yang dipraktikkan oleh beberapa orang Yahudi, dan jatuh sakit. Gabriel turun dan menunjukkan tempat perlengkapan ajaib, yang disembunyikan di dasar sumur, oleh orang-orang Yahudi. Mereka dikeluarkan dari sumur dan kemudian, ayat-ayat ini dibacakan dan kondisi fisik Nabi membaik.

Namun, Almarhum Tabarsi dan beberapa peneliti lainnya menolak riwayat-riwayat semacam ini yang referensinya terbatas hanya pada Ibn-i-Abbas dan 'Ayishah, karena:

Pertama, Surat tersebut dikenal sebagai Surat Mekah, dan nada ayat-ayatnya juga mirip dengan Surat-surat Mekah, sedangkan masalah yang dialami Nabi (S) dengan orang-orang Yahudi, sebagian besar terjadi di Madinah, yang merupakan kesaksian bahwa riwayat semacam ini tidak benar.

Kedua, jika Nabi Suci (S) dapat dengan begitu mudah terpengaruh oleh ilmu sihir para dukun, sehingga ia jatuh sakit dan tetap di tempat tidur, juga akan mudah untuk menghentikannya dari mencapai kebesarannya. sasaran. Tentunya Sang Pemelihara, yang telah mengirimnya untuk misi yang begitu besar dan penting, Nubuat, melindunginya dari sihir para penyihir.

Ketiga, jika ilmu sihir berdampak pada tubuh Nabi (S), maka orang mungkin membayangkan bahwa ilmu sihir dapat mempengaruhi jiwa sucinya juga, dan pikirannya akan tunduk pada ilmu sihir para ahli sihir, jadi, ide ini akan menghancurkan prinsip kepercayaan pada Nabi (S).

Al-Qur'an Suci menentang gagasan bahwa Nabi (S) disihir:

“Atau (mengapa) tidak dianugerahkan harta padanya, atau mengapa dia (tidak) memiliki taman untuk kesenangan? Orang fasik berkata: 'Kamu tidak mengikuti selain orang yang disihir'".


Saat kita terus sebagai Muslim untuk lebih memahami peran kita sebagai hamba Allah yang penuh kasih di bumi, marilah kita berdoa agar kata-kata indah dan suci Al-Qur'an terus memberi kita harapan, bimbingan, dan iman. 

Surah Al-Falaq, bab ke-113 dari Al-Qur'an, berarti "Fajar". Hal ini juga sering disebut sebagai "Ayat Perlindungan", di mana kita mencari perlindungan dari Allah.

Surah yang indah ini, meskipun merupakan salah satu surah yang lebih pendek dari Quran, tetap merupakan cara yang ampuh untuk menumbuhkan cinta dan iman kita kepada Allah. Bunyinya sebagai berikut:


1. قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ

Latin: qul a'ụżu birabbil-falaq

Artinya: Katakanlah, "Aku berlindung kepada Tuhan yang menguasai subuh (fajar)


2. مِن شَرِّ مَا خَلَقَ

Latin: min syarri mā khalaq

Artinya: dan kejahatan (makhluk yang) Dia ciptakan,


3. وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ

Latin: wa min syarri gāsiqin iżā waqab

Artinya: dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita,


4. وَمِن شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ

Latin: wa min syarrin-naffāṡāti fil-'uqad

Artinya: dan dari kejahatan (perempuan-perempuan) penyihir yang meniup pada buhul-buhul (talinya),


5. وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ اِذَا حَسَدَ

Latin: wa min syarri ḥāsidin iżā ḥasad

Artinya: dan dari kejahatan orang yang dengki apabila dia dengki.


Surah Al-Falaq diyakini Mekah, yang berarti diturunkan ketika Nabi Muhammad (SAW) berada di Mekah. Dalam ayat-ayat tersebut, Nabi – dan lebih jauh lagi, dunia Muslim – disarankan untuk berlindung kepada Allah dari segala bentuk kejahatan di dunia ini.

Itu tetap merupakan panggilan yang sangat indah menuju Allah, di mana kita dapat menegaskan kembali iman kita dan mencari perlindungan pada saat yang sama.

Sementara misteri dan pengetahuan penuh tentang kata-kata Al-Qur'an tetap berada di tangan Allah, berikut adalah beberapa keutamaan dari surah penting ini yang dapat kita manfaatkan:

Kekuatan membaca semua Kitab yang diturunkan Allah kepada manusia

Nabi Muhammad (saw) dikutip telah mengatakan bahwa orang yang membaca surat ini dan berikutnya (an-Nas) akan seolah-olah mereka membaca semua Kitab yang diturunkan Allah di bumi ini.

Meskipun mungkin sulit bagi kita untuk sepenuhnya memahami besarnya pernyataan ini, ini menunjukkan betapa kuatnya Surat Al-Falaq sebenarnya.

Sebuah surah untuk siang hari dan cahaya bulan
Nabi Suci dikatakan telah mengajar  para sahabatnya untuk membaca surah ini setelah bangun tidur dan sebelum tidur.

Ini menunjukkan kekuatan yang luar biasa – dan kebutuhan – dari surah ini, di mana kita perlu terus mencari perlindungan dari Allah baik di siang hari maupun di malam hari.

Yang suka yang belum pernah terlihat sebelumnya
Nabi Muhammad (SAW) diriwayatkan telah mengatakan : "Beberapa ayat telah diwahyukan kepadaku, yang seperti yang belum pernah diturunkan sebelumnya: Surah Falaq dan Surah Nas".

Ini sekali lagi menunjukkan kepada kita betapa kuatnya surat Al-Qur'an ini – karena Nabi Suci sendiri menekankan bahwa surat seperti ini bahkan belum pernah terlihat sebelumnya.

Pahala yang layak untuk haji dan umroh
Nabi Suci dikutip telah mengatakan bahwa siapa pun yang membaca Surah Al-Falaq selama bulan Ramadhan selama salah satu doa, seolah-olah mereka telah berpuasa di Mekah dan akan mendapatkan pahala untuk melakukan haji dan 'Umra.

Dengan haji sebagai salah satu rukun iman Islam kita, kita harus mencoba dan memahami beratnya pernyataan ini – bahwa kekuatan surah ini sama kuatnya dengan menunaikan ibadah haji.

Saat kita terus sebagai Muslim untuk lebih memahami peran kita sebagai hamba Allah yang penuh kasih di bumi, marilah kita berdoa agar kata-kata indah dan suci Al-Qur'an terus memberi kita harapan, bimbingan, dan iman.

Hadist Yang Menguatkan

  • Bukankah aku harus memberitahumu tentang perlindungan terbaik yang diambil oleh orang yang mencari perlindungan? Mereka ( Sahabas ) berkata "Tentu saja, ya Rasulullah" Dia (صلى الله عليه لى له لم) mengatakan "Surat Al-Falaq dan An-Naas. (Al Shahih 1104)
  • Wahai Uqbah, bukankah seharusnya aku mengajarimu sebuah surah yang sejenisnya tidak diturunkan dalam Taurat atau Zabur, atau Injil dan bahkan Furqan? Tidak ada perbandingan untuk mereka. (Mereka adalah): Surah Al-Ikhlaas, Al-Falaq dan An-Naas. (Al Shahih 2861)
  • Bacalah Muwadathayn (Al-Falaq dan An-Naas) setelah setiap doa. (Al Shahih 645)

Posting Komentar