Cara Kerja Mobil Masa Depan Produksi Google

 




PERS.MY.ID - Jauh sebelumnya, ini merupakan proyek rahasia para insinyur google dalam upaya menciptakan mobil masa depan Google yang bisa dikemudikan tanpa campur tangan manusia. Mobil ini telah mengalami uji coba di jalan umum dan, pada satu kesempatan mengajak orang untuk naik di dalam salah satu mobil masa depan google saat melaju di sekitar jalan tertutup.

Mobil Masa Depan Produksi Google kini telah melewati uji coba secara langsung di jalan dengan meleati jarak lebih dari 300.000 kilometer. Berbagai ruas jalan telah dicoba mobil masa dapan ini, mulai dari berjalan di rusa lalu lintas kota yang padat, jalan raya yang sibuk, dan jalan jalan di pegunungan dengan hanya sesekali campur tangan manusia. Sekalipun mobil masa depan produksi google ini ini masih jauh dari layak untuk dijual secara umum, tetapi Google percaya suatu saat mobil ini akan sukses di pasaran, Para teknisi google ingin menunjukkan kepada dunia tentang bagaimana kemajuan saint dan teknologi dapat mengubah transportasi tradisional dengan yang lebih baik.

Sebastian Thrun adalah orang dibalik mobil masa depan produksi google, dan insinyur Google Chris Urmson membahas ini secara detil pada sebuah acara sains dan teknologi yang mempresentasikan tentang Robot dan Sistem Cerdas yang akan disematkan pada sebuah mobil

Thrun dan Urmson menjelaskan bagaimana mobil masa depan bekerja dengan menunjukkan banyak video tes jalan dan mendemonstrasikan bagaimana moibl mada depan google bisa mendeteksi kendaraan lain, pejalan kaki, dan lampu lalu lintas dengan tingkat akurasi yang sangat presisi.

Google telah merilis detail dan video proyek sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya saya melihat beberapa cuplikan ini—dan ini sangat mengesankan. Itu benar-benar mengubah pandangan saya tentang keseluruhan proyek, yang dulu saya anggap agak tidak masuk akal. Sekarang saya pikir teknologi ini benar-benar dapat membantu untuk mencapai beberapa tujuan yang ada di depan mata Thrun: Mengurangi kecelakaan di jalan raya, kemacetan, dan konsumsi bahan bakar.

Urmson, sebagai orang nomer satu dalam proyek tersebut, mengatakan bahwa mobil robot yang sedang digarap sangan mengandalkan teknologi laser yang penempatannya tidak menggangu kabin mobil itu sendiri. Adaapun alat yang digunakan saat ini adalah laser 64-beam Velodyne, yang dalam pengembanganya bisa menangkap gambaran lingkungan sekitar dengan tepat dan terperinci.

Sistem atau perangkat lunak mobil memadukan hasil pemindaian laser dengan sistem maps milik google. Perpaduan keduanya memproduksi data realtime hingga mobil dapat mengemudi sendiri dengan aman tanpa harus terkendala dengan rintangan.

Mobil ini juga dibekali dengan beberapa sensor canggih, secara detil mobil ini membawa empat sensor, yang tersemat pada bumper baik didepan ataupun buritan mobil, sensor ini mampu "menggambarkan" kepadatan lalu lintas secara akurat. Selain itu ada juga kamera dengan resolusi tinggi dengan fungsi utama mendeteksi keberadaan lampu lalu lintas; dan GPS.

Yang patut diapresiasi dari teknologi ini adalah bagaimana mobil bisa bergerak sesuai dengan ruas dan medan dengan sangat cerma, ini menjadi hal baru sebagai cara terbaik menentukan akurasi mobil saat melaju di jalan umum. Pasalnya mobil ini tidak bisa mengandalkan data GPS yang sewaktu waktu bisa saja tidak akurat walau hanya beberapa sentimeter.

Selain itu, mobil masa depan produksi google ini telah mengalami pemeriksaan secara mendetil oleh teknisi Google. Para insinyur mencoba mengemudikan mobil di beberapa ruas jalan demi mendapatkan data tentang daerah yang dilewati. Saat menguji mobil masa depan produksi google di jalan umum, para insinyur secara hati hati mengkomparasi data yang diperoleh saat pengujian langsung dengan database yang dimiliki pada uji beberapa bulan yang lalu, ini semata mata dilakukan agar mobil masa depan produksi google ini bisa membedakan mana objek bergerak seperti manusia atau benda mati seperti tiang dan tong sampah.


Saat melewati perempatan empat arah, misalnya, akan mengalah pada kendaraan lain berdasarkan aturan lalu lintas; tetapi jika mobil lain tidak membalas, ia akan maju sedikit untuk menunjukkan niatnya kepada pengemudi lain. Tanpa memprogram perilaku seperti itu, kata Urmson, mustahil bagi mobil robot untuk mengemudi di dunia nyata.

Jelas, para insinyur Google sedang bersenang-senang (maju cepat ke 13:00 untuk melihat Urmson menyeringai saat mobil melaju melewati tempat parkir Google, ban berdecit di setiap belokan).

Tetapi proyek ini memiliki sisi serius. Thrun dan rekan Google-nya, termasuk salah satu pendiri Larry Page dan Sergey Brin, yakin bahwa kendaraan yang lebih cerdas dapat membantu membuat transportasi lebih aman dan lebih efisien: Mobil akan melaju lebih dekat satu sama lain, memanfaatkan 80 persen hingga 90 persen ruang kosong dengan lebih baik. ruang di jalan, dan juga membentuk konvoi cepat di jalan raya.

Mereka akan bereaksi lebih cepat daripada manusia untuk menghindari kecelakaan, berpotensi menyelamatkan ribuan nyawa. Membuat kendaraan lebih pintar akan membutuhkan banyak daya komputasi dan data, dan itulah mengapa masuk akal bagi Google untuk mendukung proyek tersebut, kata Thrun dalam keynote-nya.

Urmson menggambarkan skenario lain yang mereka bayangkan: Kendaraan akan menjadi sumber daya bersama, layanan yang akan digunakan orang saat dibutuhkan. Anda cukup mengetuk ponsel cerdas Anda, dan mobil otonom akan muncul di tempat Anda berada, siap mengantar Anda ke mana pun. Anda hanya akan duduk dan bersantai atau bekerja.

Dia mengatakan mereka membuat video yang menunjukkan konsep yang disebut Caddy Beta yang menunjukkan ide kendaraan bersama—dalam hal ini, armada kereta golf otonom. Dia mengatakan kereta golf jauh lebih sederhana daripada Prius dalam hal sensor dan komputer on-board. Bahkan, gerobak berkomunikasi dengan sensor di lingkungan untuk menentukan lokasi mereka dan "melihat" lalu lintas yang masuk.

“Ini salah satu cara kita melihat ke depan teknologi ini bisa. . . sebenarnya membuat transportasi lebih baik, lebih efisien,” kata Urmson.


Posting Komentar