Pendidikan Praktis


Seorang gadis kulit hitam berkeliaran di berbagai restoran untuk pekerjaan kecil. Semua pemilik restoran berkata lurus, lihat, kami tidak membutuhkan orang di sini. Pergi ke tempat lain. Kecewa, gadis kulit hitam pergi ke restoran lain.

Jadi suatu hari saya mendapat pekerjaan di sebuah restoran. Pemiliknya memberi tahu dia pada hari pertama bahwa dia tidak boleh terlambat. Kemudian pekerjaan dibatalkan. Gadis itu bekerja di restoran dengan mengingat semuanya. Mengambil pesanan makanan, lalu mengantarkan makanan ke meja. Membersihkan meja setelah makan. Hampir setiap hari karena beberapa inefisiensi pekerjaan.

Mungkin dia pergi untuk mengambil secangkir kopi di depan seorang pelanggan dan melemparkan sedikit kopi ke wajahnya. Pelanggan mengeluh marah kepada pemiliknya. Gadis itu mungkin entah bagaimana berhasil meminta maaf kepada pemiliknya dengan tenggorokan terisak.

Orang-orang lain di restoran mungkin tidak terlalu memperhatikannya karena dia berkulit hitam atau suatu hari pergi ke rumah rekan kerjanya. Setelah memotong kue, rekan kerja memperhatikan bahwa gadis kulit hitam itu tidak bisa memakannya sama sekali. Terkejut, dia bertanya apakah ada masalah dengan makanannya. Gadis kulit hitam itu berkata, -Tidak, perutnya sudah kenyang, jadi dia tidak bisa makan.

Mungkin suatu hari gadis kulit hitam itu pergi ke suatu tempat bersama rekan-rekan restoran lainnya dengan mobil yang lebih murah. Dia juga telah banyak menderita di mobil yang lebih murah. Dia tidak membuka mulutnya dan mengatakan apa pun kepada siapa pun. Semuanya ditekan dan saya pikir, saya adalah manusia seperti sepuluh orang lainnya. Jika mereka bisa, mengapa saya tidak?

Hari itu mungkin berlangsung seperti ini. Suatu hari, salah satu rekan kerjanya melihat gadis kulit hitam keluar dari restoran dan dikelilingi oleh enam pria raksasa dari belakang. Restoran mulai berdengung, berbisik. Demikian kejadian itu sampai ke wartawan. Identitas gadis kulit hitam itu keluar. Semua orang tahu, gadis kulit hitam itu adalah putri presiden. Lalu ada diskusi di dalam negeri, ada berita.

Dunia tahu bahwa Sasha Obama, putri bungsu Presiden AS Barack Obama, bekerja di sebuah restoran menyembunyikan identitasnya. Selama liburan musim panas, dia bekerja di Marthas Vineyard, sebuah restoran pulau di Massachusetts. Untuk waktu yang lama, rekan-rekan Sasha tidak mengenalinya. Kemudian, lokasi enam detektif penuh waktu di sekitar restoran mengklarifikasi masalah tersebut.

Sementara itu, Michelle Obama, istri Barack Obama, mengatakan, "Kami telah memaksa anak-anak untuk melepaskan kemewahan kerajaan setelah usia tertentu. Karena mereka harus bergaul dengan orang biasa. Mereka harus belajar hidup seperti sepuluh orang lainnya. "
Dan terlebih lagi meninggalkan mentalitas mewah mereka
Ini adalah pekerjaan kecil yang diderita banyak orang
Mari belajar memahami dengan melihat mereka.

Posting Komentar